Home    Nasib Properti Jakarta Bila Tak Lagi Menjadi Ibu Kota

Nasib Properti Jakarta Bila Tak Lagi Menjadi Ibu Kota

 

Pemerintah putuskan untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan Timur. Hal ini disampaikan oleh Presiden Jokowi pada saat konferensi pers 26 Agustus 2019 lalu. Pengumuman ini diikuti diskusi-diskusi peluang industri properti di ibu kota baru. Maklum saja, karena setiap adanya pembangunan infrastruktur, imbas positifnya adalah properti. Nah bagaimana peluang industri properti dengan Jakarta yang ditinggalkan?

Mari kita berkaca dengan Amerika dimana Washington sebagai ibu kota Amerika sedangkan New York sebagai pusat perekonomian Amerika. Hal ini bisa saja terjadi di Indonesia bukan? Dimana Jakarta menjadi pusat perekonomian dan Kalimantan Timur sebagi pusat pemerintahan. Dari kacamata ini saja, sudah bisa diprediksi bahwa properti di Jakarta bakal tetap bagus bahkan melesat.

 

Baca Lengkap : 7 Negara Asia Yang Pindahkan Ibu Kota

Recently Listed Properties

 

Kenapa melesat? Karena hampir semua investasi itu membutuhkan kondisi keamanan dan politik yang stabil. Dengan pindahnya ibu kota, bakal mengurangi potensi demonstrasi di Jakarta. Demo kerap berada di depan kantor-kantor lembaga pemerintah. Demo kerap menutup jalan dan hal ini akan menghambat perekonomian. Kendaraan pengangkut sembako terhambat, bos-bos yang mau meeting terhambat, bahkan kantor-kantor memutuskan untuk menutup sehari untuk menghindari demo.

Kantor-kantor pemerintahan pusat bakal pindah ke Kalimantan Timur menjadikan gedung-gedung pemerintahan akan kosong. Tentu saja pemerintah tidak akan tinggal diam dengan kosongnya gedung-gedung itu. Meski belum ada rencana resmi terhadap gedung-gedung tersebut, tapi gedung-gedung tersebut bisa saja disewakan kepada swasta. Ini berarti bakal ada potensi bisnis properti.

 

Temukan Hot Buyers Anda bersama kami di : >>https://t.co/UzgoSitdSx?amp=1<<

 

Jakarta tetep menjadi pusat ekonomi. Hal ini ditunjukkan dengan anggaran 571 trilyun untuk pembangunan Jakarta. Juga ditegaskan oleh Presiden Jokowi bahwa tidak akan meninggalkan Jakarta dalam prioritas pembangunan dan terus dikembangkan menjadi kota bisnis, kota keuangan, pusat perdagangan dan pusat jasa berskala regional dan global. Adanya dana 571 trilyun pembangunan Jakarta diharapkan bakal mendorong pertumbuhan industri properti di Jakarta

 

Baca Lengkap : Ibu Kota Pindah

Our Agents

 

ASN bakal meninggalkan Jakarta berkisar 180.000 demikian yang disampaikan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB), Syafruddin. Jumlah ini tidak banyak dibanding jumlah penduduk Jakarta yang berkisar 10 jutaan. Berarti tidak lebih dari 10% penduduk Jakarta yang berpindah ke Kalimantan Timur. Yang berarti tidak akan mengurangi potensi industri properti di Jakarta.

Setidaknya yang diprediksi di atas adalah Jakarta dalam 5-10 Tahun mendatang. Perubahan kebijakan pemerintah bisa jadi merubah kondisi industri properti Jakarta di kemudian hari. 

 

Ikuti perkembangan terbaru Info Terupdate seputar Properti hanya di reginarealty.co.id

Klik di sini

 

Article

Ciptakan Ruang Kerja Nyaman di Rumah

Bangunan rumah tahan gempa

25712Like

Related Articles

Ibu Kota Pindah

7 Negara Asia Yang Pindahkan Ibu Kota